Majlis Qurban TYDP Beruas Bersama Anak-Anak Yatim

Written By marhain jelata on 28 November 2009 | 8:04:00 PTG













8:04:00 PTG | 0 ulasan | Baca sepenuhnya

Takbir Eidul Adha

Written By marhain jelata on 27 November 2009 | 10:25:00 PG




10:25:00 PG | 0 ulasan | Baca sepenuhnya

Alangkah Ruginya Tidak Berkorban

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Suatu perkara yang perlu selalu dalam ingatan dan perhatian kita ialah merebut peluang. Lebih-lebih lagi jika peluang itu untuk mendapat keredaan Allah yang menjanjikan suatu keuntungan yang berlipat ganda.

Dalam ibadat, peluang itu kalau dilihat dari sudut masa, kehadirannya ada yang datang hanya sekali dalam setahun seperti malam lailatul qadar di bulan Ramadan yang mana ganjarannya beramal di dalamnya lebih baik dari seribu bulan.

Begitu juga yang berlaku dengan ibadat korban yang hanya datang sekali sahaja dalam setahun di setiap bulan Zulhijjah yang bermula dari hari ke-10 Zulhijjah sehingga hari yang ke-13 Zulhijjah.

Ibadat korban merupakan ibadat yang sangat dituntut (sunnah mu‘akkadah) dalam syariat Islam. Ia boleh berperanan sebagai platform bagi seseorang untuk menzahirkan kesyukuran kepada Allah subhanahu wa ta‘ala di atas ni‘mat yang dilimpahkan oleh Allah kepadanya.

Di samping itu juga, ia merupakan sebahagian daripada syiar agama Allah yang mesti diagungkan dan dihormati. Allah subhanahu wa ta‘ala menjelaskan bahawa mengagungkan dan menghormati syiar agama Allah itu adalah satu tanda ketakwaan hati orang-orang yang beriman. Firman Allah:


Tafsirnya: “Dan sesiapa yang menghormati (membesarkan) syi‘ar-syi‘ar agama Allah, maka (dialah orang yang bertaqwa), kerana sesungguhnya perbuatan itu satu kesan dari sifat-sifat taqwa hati orang mukmin.”

(Surah al-Hajj: 32)

Yang pastinya, keuntungan mengerjakan ibadat korban ialah janji Allah dengan memberi ganjaran pahala yang amat banyak kepada orang yang melakukannya. Peluang yang sangat terhad dan pahala yang bakal diperolehi itu sepatutnya mendorong kita terutama orang-orang yang berkemampuan iaitu orang yang mempunyai lebihan harta sebanyak nilai harga binatang korban dari keperluannya dan keperluan orang yang di bawah tanggungannya pada Hari Raya Adha dan hari-hari Tasyriq, untuk merebut dan tidak melepaskan peluang untuk melakukan ibadat korban agar ianya tidak akan terlepas begitu saja. Antara fadilat dan kelebihan berkorban itu ialah:

1. Titisan darah korban yang pertama adalah merupakan pengampunan bagi dosa-dosa yang telah lalu iaitu sebagai penebus dosa yang telah dilakukan. ‘Imran bin Hushain radhiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Sayyidatuna Fatimah radhiallahu ‘anha:

Maksudnya: “Wahai Fatimah! Pergilah ke tempat (penyembelihan) korbanmu dan saksikanlah ia, sesungguhnya titisan darahnya yang pertama itu adalah merupakan pengampunan bagimu di atas dosa-dosamu yang telah lalu.”

(Hadis riwayat al-Hakim)

2. Kebajikan (hasanah) yang dikurniakan kepada orang yang berkorban adalah sebanyak bulu binatang yang dikorbankan. Zaid bin Arqam radhiallahu ‘anhu meriwayatkan:

Maksudnya: “Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Wahai Rasulullah! Apakah yang ada pada korban itu?” Rasulullah menjawab: “Ia adalah sunnah bapa kamu Ibrahim” Mereka berkata: “Apa yang akan kami perolehi darinya wahai Rasulullah?”Rasulullah menjawab: “Bagi setiap helai rambut satu kebajikan” Mereka berkata: “Bagaimana pula dengan bulu wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Bagi setiap helai bulu satu kebajikan.”

(Hadis riwayat Ibnu Majah)

Pengertian kebajikan (hasanah) mempunyai maksud yang berbeza-beza di kalangan para ulama ahli tafsir. Hasanah adalah satu perkataan yang mempunyai maksud yang subjektif. Banyak penjelasan daripada mereka tentang tafsiran kalimah ‘hasanah’. Antaranya:

Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “Kebajikan atau kebaikan (hasanah) di dunia itu meliputi semua yang bersifat keduniaan seperti sihat, selamat, tempat tinggal yang luas, isteri yang baik, rezeki yang banyak dan sebagainya. Manakala hasanah di akhirat pula, yang paling tinggi ialah masuk syurga dan selanjutnya semua kebahagiaan yang menjadi pelengkap kehidupan dalam syurga itu.”

Menurut al-Qadhi al-‘Iyadh rahimahullah, maksud hasanah itu ialah ni‘mat iaitu sama ada ni‘mat dari segi limpahan kurnia di dunia atau limpahan kurnia di akhirat atau ni‘mat terpelihara dari siksaan.

Manakala menurut Imam al-Qurthubi rahimahullah, maksud hasanah ialah iman. Sebagai contoh, barangsiapa yang mengucapkan syahadah, maka baginya setiap amalan kebaikan yang dilakukannya di dunia ini akan digandakan dengan sepuluh ganda dari segi pahalanya. Abu Dzarr radhiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Maksudnya: “Allah ‘azz wa jall berfirman: “Sesiapa yang datang (melakukan) satu kebajikan, maka baginya sepuluh ganda pahala sepertinya dan Aku (Allah) akan menambahnya lagi.”

(Hadis riwayat Muslim)

3. Darah korban yang tumpah ke bumi akan mengambil tempat yang mulia di sisi Allah subhanahu wa ta‘ala. ‘A’isyah radhiallahu ‘anha meriwayatkan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Maksudnya: “Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak Adam pada Hari Raya Korban yang lebih disukai Allah melainkan menumpahkan darah (menyembelih binatang korban). Sesungguhnya binatang korban itu akan datang pada Hari Kiamat bersama tanduk, kuku dan bulunya dan Allah memberi pahala ibadah korban itu sebelum darah binatang korban itu jatuh ke bumi. Oleh itu, elokkanlah korban kamu.”

(Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Oleh yang demikian, peluang melakukan ibadat korban yang hanya datang beberapa hari dalam setahun di bulan Zulhijjah tidak wajar diabaikan dan dilepaskan peluang yang tidak ternilai itu begitu saja. Walaupun berkorban itu hukumnya hanyalah sunat sahaja iaitu sesiapa yang melakukannya mendapat pahala dan sesiapa yang meninggalkannya tidak berdosa, namun demikian kita hendaklah melihat perkara sunat itu dari perspektif yang berbeza bahawa sesiapa yang meninggalkannya “Alangkah ruginya!”. Lebih-lebih lagi kepada mereka yang berkemampuan yang mana menurut Imam asy-Syafi‘e: Tidak ada kelonggaran untuk meninggalkan (ibadat korban) bagi orang yang mempunyai kemampuan. Jika ditinggalkan juga, maka hukumnya adalah makruh.

Oleh kerana itu, hargailah dan rebutlah peluang untuk berkorban semata-mata mengharapkan keredaan Allah subhanahu wa ta‘ala di samping memperoleh fadilat yang telah dijanjikanNya. Semarakkanlah syiar Islam dengan melakukan ibadah korban selagi hayat dikandung badan.

Sumber : Jabatan Mufti Kerajaan Brunei Darussalam

10:04:00 PG | 0 ulasan | Baca sepenuhnya

Khutbah Eidul Adha 1430 H

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر،

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر،

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، وَِللهِ الْحَمْد.

الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٍ،

وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ، وَالنِّعْمَةُ الْمُسْدَاةُ، وَالسِّرَاجُ الْمُنِيْرُ.

وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى حَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ نَّبِيِّ الرَّحْمَةِ وَشَفِيْعِ اْلأُمَّةِ وَعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ وَالاَهُ. أَمَّا بَعْدُ.

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah agar kita mendapat kejayaan. Di hari ini seluruh Umat Islam menyambut Hari Raya Aidil Adha atau Hari Raya Qurban. Hari ini kita memperingati pengorbanan Nabi Ibrahim Alaihis salam sebagaimana firman Allah :

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ ِلأَبِيهِ آَزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَامًا آَلِهَةً إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلاَلٍ مُبِينٍ

Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapaknya Aazar: "Patutkah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata". (Al-An’am : 74)

Nabi Allah Ibrahim Alaihis salam terpaksa melakukan pengorbanan dalam usaha menegakkan aqidah tauhid dengan menolak segala bentuk ketuhanan dan kekuasaan selain daripada Allah yang Maha Esa. Nabi Ibrahim terpaksa mengorbankan kasih sayangnya terhadap bapanya dan bangun menentang kekuasaan pembesar-pembesar yang berpengaruh dan memerintah masyarakat ketika itu. Pengorbanan besar ini menyebabkan beliau dibakar di dalam api yang besar, dihalau oleh bapanya sendiri dan diancam oleh pihak berkuasa di tanahairnya sendiri. Itulah fitrah bagi orang yang beriman dan bertaqwa dan sanggup berqurban mempertahankan Agama Allah. Firman Allah dalam Surah Al-Ankabut ayat 1 hingga 3 :

الم (1) أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آَمَنَّا وَهُمْ لاَ يُفْتَنُونَ (2) وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ(3

Alif, Lam, Mim, Adakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan begitu sahaja untuk mereka berkata; “Kami telah beriman”. Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka. Maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan mengetahui juga orang-orang yang berdusta.

Muslimin Muslimat Sekelian,

Mudah sahaja bagi Nabi Allah Ibrahim untuk melepaskan diri daripada kesusahan yang ditempuhinya. Baginda boleh sahaja beribadat dengan tenang di rumahnya, sambil bersyukur dengan keamanan kampung halaman yang didiaminya dan bertoleransi dengan kaumnya yang menyembah berhala dalam aktiviti harian seperti bersukan, berekreasi dan sebagainya. Namun apakah itu yang dilakukan oleh Nabi Allah Ibrahim.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

Segala pengorbanan yang dilakukan oleh nabi Ibrahim itu, hanyalah sekadar menunaikan tanggungjawab terhadap Allah. Allah menghendaki lebih daripada perlaksanaan tanggungjawab tersebut, malah cinta dan kasih sayang Nabi Ibrahim terhadap Allah perlu dibuktikan melalui pengorbanan yang lebih besar pula. Nabi Ibrahim terpaksa mengorbankan kasih sayangnya terhadap isteri dan anaknya yang ditinggalkan di kawasan yang kering kontang demi membuktikan cintanya kepada Allah. Malah tanpa ragunya baginda menyembelih anaknya, Nabi Allah Ismail semata-mata bagi membuktikan cintanya kepada Allah. Maka apakah memadai kita mengatakan kita cintakan Allah dengan hanya beribadat seadanya yang terkadang terlalai dek kesibukan tugas seharian serta keseronokan melayan anak-anak dan isteri tercinta. Apakah memadai pengakuan cinta kita kepada Allah dengan hanya menyertai ibadat korban sepanggu dua tetapi berkira-kira ketika diminta berkorban jiwa dan harta dalam perjuangan menegakkan Syariat Allah.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Sidang Jemaah sekelian,

Kita tidak akan berada di negara ini dengan aman dan bebas tanpa pengorbanan nenek moyang kita yang bangkit menentang penjajah. Tanpa usaha gigih dan pengorbanan pejuang-pejuang terdahulu yang membangkitkan kesedaran ummat untuk berhimpun dan menzohirkan kebencian terhadap Malayan Union, nescaya hari ini kita masih bertuankan penjajah. Seluruh rakyat mengorbankan keselesaan mereka beristirehat di rumah, mengorbankan keuntungan perniagaan yang melimpah ruah, mengorbankan kesopanan dan kesantunan mereka sebagai Bangsa Melayu yang berhemah, bagi menggerunkan penjajah. Maka apakah yang kita korbankan hari ini demi mempertahankan maruah dan kedaulatan Agama Allah.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Wahai saudara-saudaraku sekelian,

Semua kita wajib melakukan pengorbanan sebagaimana umat terdahulu melakukannya. Pengorbanan terbesar yang perlu kita lakukan adalah menundukkan hawa nafsu agar kita mampu melaksanakan segala titah perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya. Amar Makruf Nahi Munkar hendaklah dilaksanakan mengikut kemampuan dan kemahiran masing-masing. Budaya ilmu hendaklah disemarakkan agar tidak ada lagi Umat Islam yang jahil dengan cara hidup Islam yang sempurna dan amat indah. Asas taqwa hendaklah sentiasa dimantapkan di sanubari setiap anak-anak. Ketuanan Syariat Allah hendaklah didaulatkan dan dipertahankan walaupun terpaksa menitiskan peluh dan darah.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Muslimin Muslimat Sekelian,

Allah swt berfirman :

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125) قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آَيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى (126) وَكَذَلِكَ نَجْزِي مَنْ أَسْرَفَ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِآَيَاتِ رَبِّهِ وَلَعَذَابُ الآَخِرَةِ أَشَدُّ وَأَبْقَى (127)

Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatanku, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit, dan kami akan himpunkannya pada Hari Kiamat kelak dalam keadaan buta. Dia akan berkata; Ya tuhanku, kenapa engkau himpunkan aku dalam keadaan buta sedangkan aku dahulunya boleh melihat. Allah berfirman; demikianlah telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu juga pada hari ini kamu dilupakan. Dan demikianlah kami membalas sesiapa yang melampaui batas dan tidak percaya kepada ayat-ayat tuhannya. Dan sesungguhnya azab Akhirat itu lebih bersangatan dan kekal.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ, وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ, أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَ لِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.

خطبة يغكدوا

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،

اللهُ أَكْبَرُ، وَِللهِ الْحَمْدُ.

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِىَ لَوْ لاَ أَنْ هَدَانَا اللهُ.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ، وَهَزَمَ اْلأَحْزَابَ وَحْدَهُ.

وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالاَهُ.

أَمَّا بَعْدُ.

فَيَا عِبَادَ اللهِ اتَّقُوا اللهََ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُونَ.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

Kita memerlukan pengurbanan bagi menyelamatkan Umat islam yang kebanyakkannya leka dan alpa terhadap tanggungjawab terhadap agama. Kita perlu berqurban menyedarkan mereka yang mengambil mudah dan meremehkan perintah Allah dan Rasulnya. Kita memerlukan pengurbanan yang begitu banyak bagi mengalahkan penganjur-penganjur maksiat yang ada di mana-mana ketika mana kita sedang melipatgandakan usaha membawa masyarakat kembali beragama. Malah kita juga memerlukan pengurbanan bagi menghadapi Umat Islam yang hilang semangat dan daya juang.

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ وَِللهِ الْحَمْدُ

Hadhirin Hadhirat yang dirahmati Allah,

Tidak akan ada masa depan yang gemilang bagi Islam jika Umatnya masih leka dan tidak mahu berqurban. Apakah gunanya kita memerintah Negara jika kita hanya mampu mengurban Islam berbanding berqurban untuknya. Kita sering mengambil berat bagi menyediakan kenderaan di padang Mahsyar melalui ibadah qurban, tetapi kita sering melupakan persediaan bekalan bagi menjawab pertanyaan Allah di Hari Pembalasan.

Pada hari ini marilah kita bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan kepada kita iman dan Islam. Marilah kita mengurbankan masa lapang kita untuk menghisab diri kita, keluarga kita, masyarakat kita dan Negara kita samada memenuhi tuntutan Allah atau tidak. Marilah kita mengucapkan selawat dan salam kepada Rasulullah saw yang telah menyampaikan Islam kepada kita.

إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ صَلُّواْ عَلَيْهِ وَسَلِّمُواْ تَسْلِيمًا – الأحزاب : 56

Sesungguhnya Allah dan para malaikatnya sentiasa berselawat ke atas Nabi, wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam ke atas nya.Marilah kita bersama-sama selepas khutbah ini, untuk bersama-sama melaksana dan menyaksikan ibadah qorban, mudah-mudahan dapat menginsafkan kita jika sekiranya lembu-lembupun sanggup berkorban dalam usaha membantu kita mencari keredhaan Allah maka wajarkah kita menjadi sebodoh lembu dengan berterusan membangkitkan kemurkaan Allah.

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، فِى الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَِلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِاْلإِيمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوبِنَا غِلاًّ لِلَّذِينَ آمَنُواْ رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَحِيمٌ.

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِينَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِينَ، وَالظُّلْمَ وَالظَّلِمِينَ. وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلآءِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَنَا وَيَصُدُّونَنَا عَنْ سَبِيلِ اللهِ.

اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ وَالْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِى فِلَسْطِينَ، وَفِى لُبْنَانِ وَفِى الْعِرَاقِ، وَفِى شِيشَانَ، وَفِى كَشْمِير، وَفِى كُلِّ مَكَانٍ.

اَللَّهُمَّ قَوِّ عَزَائِمَهُمْ، وَاجْمَعْ كَلِمَتَهُمْ. اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكََفَرَةَ وَالْمُنَافِقِينَ وَأهْلِكْ أَعْدَاۤءَكَ أَعْدَاۤءَ الدِّيْنِ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.

اَللَّهُمَّ يَا مُجْرِىَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ اْلأَحْزَابِ، اِهزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَانُ اَزْلَنْ مُحِبُّ الدِّيْنُ شَاهِ ابْنُ اَلْمَرْحُوْمِ سُلْطَانِ يُوْسُفِ عِزُّ الدِّيْنِ شَاهِ غَفَرَاللهُ لَهُ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا.

رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، وَِللهِ الْحَمْدُ.

Disediakan oleh :

Dewan Ulamak PAS Perak
7:16:00 PG | 0 ulasan | Baca sepenuhnya

Mandom, Ceroi, Merajuk ... Sampai Bila?

Written By marhain jelata on 26 November 2009 | 12:29:00 PTG

Ceroiiiii.. antara istilah popular yang biasa kedengaran di pentas ceramah PAS di kawasan Beruas suatu ketika dulu. Penceramahnya tak lain tak bukan, Ustaz Shahril Long.Kini, ianya jadi nostalgia. Ustaz Ceroi ni pun dah lama tak menjengah muka ke kawasan ini. Bukan tak mau mengundang, tapi ada pasai tertentu yang menghalang..

Namun hakikatnya KECEROIAN atau KEMANDOMAN tersebut sentiasa melanda PAS Beruas tahun-tahun kebelakangan ini. Apa yang ceroinya? Macam-macam. Dari gerakerja parti sehinggalah komitmen pimpinan dan ahli-ahli. Ianya digaul uli pula dengan rajuk tua yang silih berganti.

Kenapa fenomena ini berlaku sekarang? Tidak dulu. Tidak di zaman Almarhum Ustaz Jaafar Puteh, Hj Zainudin, Almarhum Ustaz Ali, Almarhum Ustaz Saad, Almarhum Pak Mat Pistol dan yang seangkatan dengannya, yang terkenal dengan semangat juang yang tinggi. Mereka yang bergerak hanya dengan basikal dan berjalan kaki. Yang berdepan dengan caci herdik UMNO. Tak ramai pun. Hanya sekelompok di Sg Batu, beberapa kerat bersama Pak Lang Dot di Panchor dan segelintir penyokong setia di Bt 36 Beruas.Tapi tetap konsisten dengan perjuangan. Bertanding walaupun logiknya akan kalah. Kerana pada mereka itulah satu-satunya jalan yang digariskan oleh parti untuk menegakkan hukum Allah.

Berbanding dengan kita... hebat.. ada kemudahan serba-serbi dan punya penyokong serta simpatisan dari pelbagai kaum.Hampir-hampir menang pilihanraya. Tapi, jiwa kita kecil dan ceroi. Cepat melatah dan merajuk. Malu kita mengaku pendokong jemaah penyambung obor gerakan Islam kalau nak dibandingkan dengan mereka.

Apakah puncanya semua ini? Semuanya berpunca daripada sikap dan niat kita. Pergantungan kita kepada Allah semakin kurang. Majlis-majlis berbentuk kerohanian semakin jarang diadakan. Pembinaan ukhuwah terabai. Pimpinan tidak turun ke bawah. Kebanyakan hari disibukkan dengan gerakerja dan majlis politik semata-mata. Akhirnya jiwa menjadi letih dan lesu.

Akibatnya.. Akan tiada perancangan. Gerakerja jemaah tidak dapat berjalan. Persepsi masyarakat akan bertambah negatif. Logiknya, PRU 13 akan kalah lagi. Silap-silap dari kalah 14 undi akan jadi 1400 undi! Paling ditakuti, murka Allah yang kita perolehi, di atas kecuaian amanah dan tanggungjawab yang disanggupi.

Apa tindakan kita? Kalau kita menginginkan redha Allah, kita mesti berubah. Mengubah segala tindakan dan sikap kita, juga niat kita. Mari kita kembali kepada gerakerja asas perjuangan ini. Gerakerja asas perjuangan Islam. Gerakerja yang meletakkan kepentingan ukhrawi melebihi kepentingan duniawi. Menyemai ukhuwah dan menghindari telagah. Disamping meningkatkan pengetahuan berorganisasi dan bersiasah.InsyaAllah, dunia akan kita gapai apabila akhirat kita belai..
12:29:00 PTG | 0 ulasan | Baca sepenuhnya